3 Hari Baru Surut, SMKN 2 Palembang Selalu Kirim Banjir Ke Perkampungan Ariodilla 

Palembang # Beritapali.com _ Beberapa hari terakhir ini hujan deras mengguyur Kota Palembang dengan durasi cukup lama. Akibatnya, banjir terjadi dimana-mana, bukan saja lazimnya di jalan-jalan yang ada di tengah kota, namun banjir juga banyak merambah ke perkampungan, salah satunya di daerah Ariodilla, Kelurahan 20 Ilir D.IV, Kecamatan Ilir Timur I, Palembang.

Bicara masalah banjir, seperti yang disampaikan oleh salah satu warga dengan nama inisial MA (51). Dirinya mengatakan, jalan Ariodilla III, khususnya di Lingkungan RT. 34.A, jika hujan deras kampung mereka pasti banjir dengan genangan air cukup dalam hingga lutut orang dewasa.

“Banjir di tempat kami ini, selain mungkin karena alasan drainase, salah satunya diakibatkan air kiriman dari SMKN 2 Palembang, karena di sana tempatnya tinggi sedangkan ditempat kami rendah,” ujar MA menyampaikan kepada awak media Beritapali.com, Rabu (17/04/24).

Lanjut MA juga mengatakan, dirinya bersama warga yang lain sudah menandatangani surat kesepakatan yang dibuat oleh Ketua RT. 34.A untuk mengklaim SMKN 2 Palembang sebagai penyebab utama terjadinya banjir.

Menanggapi masalah ini, H. Suparman, S.Pd., M.Si Kepala Sekolah SMKN 2 Palembang mengatakan, masalah ini sudah dipikirkan solusinya, dan sudah dihadapkan kepada Pj. Walikota Palembang sebaiknya akan dibuatkan kolam retensi atau ditimbun, namun hingga sekarang belum ada tanggapan.

“Ketua RT dan RW agar segera melaporkan masalah ini ke Camat atau Walikota Palembang biar cepat diatasi,” kata Suparman saat di konfirmasi melalui telepon seluler.

“Sementara lahan kosong yang ada di SMKN 2 Palembang itu menjadi tempat pembuangan air dari komplek, dan hal itu sudah kami cek sendiri bersama Ketua RT dan warga setempat,” pungkasnya.

Menurut pengamatan awak media, dikutip dari kabar Beritapali.com beberapa tahun lalu, sepanjang sejarah terjadinya banjir di Ariodilla III sudah memakan korban jiwa 2 (dua) nyawa anak kecil melayang karena terseret arus deras akibat banjir. Dan tentunya, hal seperti ini harus mendapatkan perhatian khusus dari Pemerintah Kota Palembang agar hal serupa tidak terulang kembali.

Baca Juga:  Korem 044/Gapo Gelar Rapat Evaluasi Progjagar TA. 2023, “Forum komunikasi dan koordinasi demi perbaikan Progjagar tahun depan”

 

(Cha

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *